Obyek tak terlihat memiliki dua bintang pendamping yang terlihat dengan mata telanjang – Sains Terkini

Tim astronom dari European Southern Observatory (ESO) dan lembaga lainnya telah menemukan lubang hitam yang terletak hanya 1000 tahun cahaya dari Bumi. Lubang hitam lebih dekat ke Tata Surya kita daripada yang lainnya ditemukan dan membentuk bagian dari sistem tiga lapis yang dapat dilihat dengan mata telanjang. Tim menemukan bukti untuk objek tak terlihat dengan melacak dua bintang pendampingnya menggunakan teleskop 2,2 meter MPG / ESO di ESO's La Silla Observatory di Chili. Mereka mengatakan sistem ini hanya bisa menjadi puncak gunung es, karena banyak lubang hitam serupa dapat ditemukan di masa depan.

"Kami benar-benar terkejut ketika kami menyadari bahwa ini adalah sistem bintang pertama dengan lubang hitam yang dapat dilihat dengan mata tanpa bantuan," kata Petr Hadrava, Ilmuwan Emeritus di Akademi Ilmu Pengetahuan Republik Ceko di Praha dan rekan penulis dari penelitian. Terletak di konstelasi Telescopium, sistem ini sangat dekat dengan kita sehingga bintang-bintangnya dapat dilihat dari belahan bumi selatan pada malam yang gelap dan cerah tanpa teropong atau teleskop. "Sistem ini berisi lubang hitam terdekat ke Bumi yang kita ketahui," kata ilmuwan ESO Thomas Rivinius, yang memimpin penelitian yang diterbitkan hari ini di Astronomi & Astrofisika.

Tim awalnya mengamati sistem, yang disebut HR 6819, sebagai bagian dari studi tentang sistem bintang ganda. Namun, ketika mereka menganalisis pengamatan mereka, mereka tertegun ketika mereka mengungkapkan tubuh ketiga yang sebelumnya belum ditemukan di HR 6819: lubang hitam. Pengamatan dengan spektograf FEROS pada teleskop 2,2 meter MPG / ESO di La Silla menunjukkan bahwa salah satu dari dua bintang yang terlihat mengorbit objek yang tak terlihat setiap 40 hari, sedangkan bintang kedua berjarak sangat jauh dari pasangan dalam ini.

Dietrich Baade, Astronom Emeritus di ESO di Garching dan rekan penulis penelitian ini, mengatakan: "Pengamatan yang diperlukan untuk menentukan periode 40 hari harus tersebar selama beberapa bulan. Ini hanya mungkin berkat skema pengamatan layanan perintis ESO di mana pengamatan dilakukan oleh staf ESO atas nama para ilmuwan yang membutuhkannya. "

Lubang hitam tersembunyi di HR 6819 adalah salah satu lubang hitam bermassa-bintang pertama yang ditemukan yang tidak berinteraksi dengan lingkungannya, dan karenanya tampak benar-benar hitam. Tetapi tim dapat melihat keberadaannya dan menghitung massanya dengan mempelajari orbit bintang pada pasangan dalam. "Sebuah benda tak terlihat dengan massa setidaknya 4 kali lipat dari Matahari hanya bisa menjadi lubang hitam," simpul Rivinius, yang berbasis di Chili.

Para astronom telah melihat hanya beberapa lusin lubang hitam di galaksi kita sampai saat ini, hampir semuanya sangat berinteraksi dengan lingkungan mereka dan membuat kehadiran mereka diketahui dengan melepaskan sinar-X yang kuat dalam interaksi ini. Tetapi para ilmuwan memperkirakan bahwa, selama masa hidup Bima Sakti, lebih banyak bintang jatuh ke dalam lubang hitam ketika mereka mengakhiri hidup mereka. Penemuan lubang hitam yang sunyi dan tak terlihat di HR 6819 memberikan petunjuk tentang di mana banyak lubang hitam yang tersembunyi di Bimasakti. "Pasti ada ratusan juta lubang hitam di luar sana, tetapi kita hanya tahu sangat sedikit. Mengetahui apa yang harus dicari harus menempatkan kita pada posisi yang lebih baik untuk menemukannya," kata Rivinius. Baade menambahkan bahwa menemukan lubang hitam dalam sistem tripel yang begitu dekat mengindikasikan bahwa kita hanya melihat "puncak gunung es yang menarik."

Sudah, para astronom percaya penemuan mereka bisa menyinari sistem kedua. "Kami menyadari bahwa sistem lain, yang disebut LB-1, mungkin juga triple, meskipun kita perlu pengamatan lebih banyak untuk memastikannya," kata Marianne Heida, seorang rekan pascadoktoral di ESO dan rekan penulis makalah tersebut. "LB-1 agak jauh dari Bumi tetapi masih cukup dekat dalam hal astronomi, sehingga itu berarti bahwa mungkin ada lebih banyak dari sistem ini ada. Dengan menemukan dan mempelajarinya kita dapat belajar banyak tentang pembentukan dan evolusi bintang-bintang langka itu. yang memulai hidup mereka dengan lebih dari 8 kali massa Matahari dan mengakhiri mereka dalam ledakan supernova yang meninggalkan lubang hitam. "

Penemuan sistem rangkap tiga ini dengan pasangan dalam dan bintang jauh juga dapat memberikan petunjuk tentang merger kosmik yang keras yang melepaskan gelombang gravitasi yang cukup kuat untuk dideteksi di Bumi. Beberapa astronom percaya bahwa merger dapat terjadi dalam sistem dengan konfigurasi yang mirip dengan HR 6819 atau LB-1, tetapi di mana pasangan dalam terdiri dari dua lubang hitam atau lubang hitam dan bintang neutron. Objek luar yang jauh dapat berdampak gravitasi pada pasangan bagian dalam sedemikian rupa sehingga memicu merger dan pelepasan gelombang gravitasi. Meskipun HR 6819 dan LB-1 hanya memiliki satu lubang hitam dan tidak ada bintang neutron, sistem ini dapat membantu para ilmuwan memahami bagaimana tabrakan bintang dapat terjadi dalam sistem bintang tiga.

Penelitian ini dipresentasikan dalam makalah "Sistem triple-eye telanjang dengan lubang hitam tanpa-pertautan dalam biner batin," yang diterbitkan hari ini di Astronomi & Astrofisika.

Tim ini terdiri dari Th. Rivinius (European Southern Observatory, Santiago, Chili), D. Baade (European Southern Observatory, Garching, Germany (ESO Germany)), P. Hadrava (Institut Astronomi, Akademi Ilmu Pengetahuan Republik Ceko, Praha, Republik Ceko), M Heida (ESO Germany), dan R. Klement (The CHARA Array dari Universitas Negeri Georgia, Mount Wilson Observatory, Mount Wilson, USA).

Referensi:

Material disediakan oleh ESO. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

You may also like...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.