Panduan lapangan baru membantu pencarian para astronom – Sains Terkini


Seorang senior Universitas Cornell telah menemukan cara untuk membedakan kehidupan di planet ekstrasurya yang berkeliaran di lingkungan kosmik lainnya: panduan lapangan spektral.

Zifan Lin telah mengembangkan model spektral resolusi tinggi dan skenario untuk dua exoplanet yang dapat melindungi kehidupan: Proxima b, di zona layak huni tetangga terdekat kami Proxima Centauri; dan Trappist-1e, satu dari tiga kemungkinan calon planet ekstrasurya yang mirip Bumi dalam sistem Trappist-1.

Makalah ini, ditulis bersama dengan Lisa Kaltenegger, associate professor astronomi dan direktur Cornell's Carl Sagan Institute, diterbitkan di Pemberitahuan Bulanan dari Royal Astronomical Society.

"Untuk menyelidiki apakah ada tanda-tanda kehidupan di dunia lain, sangat penting untuk memahami tanda-tanda kehidupan yang terlihat dalam sidik jari cahaya sebuah planet," kata Lin. "Kehidupan di planet ekstrasurya dapat menghasilkan kombinasi karakteristik dari molekul-molekul di atmosfernya – dan itu menjadi tanda-tanda nyata dalam spektrum planet-planet semacam itu.

"Dalam waktu dekat kita akan melihat atmosfer dunia ini dengan teleskop baru berbasis darat yang canggih, yang akan memungkinkan kita untuk menjelajahi iklim planet ekstrasurya dan mungkin melihat biotanya," katanya.

Dalam pencarian dunia yang layak huni, bintang-bintang "M dwarf" menarik perhatian para astronom, karena alam semesta lokal penuh dengan matahari ini, yang membentuk 75% dari kosmos terdekat, menurut Lin.

Sepanjang Bimasakti, galaksi rumah kita, para astronom telah menemukan lebih dari 4.000 eksoplanet, beberapa di zona layak huni matahari mereka sendiri – sebuah area yang menyediakan kondisi yang cocok untuk kehidupan.

Untuk menjelajahi atmosfer tempat-tempat ini, para ilmuwan membutuhkan teleskop besar generasi mendatang, seperti Extremely Large Telescope (ELT), yang saat ini sedang dibangun di Gurun Atacama Chile utara dan diharapkan akan beroperasi pada tahun 2025. Ilmuwan dapat mengarahkan lensa mata raksasa – dengan cermin utama yang sempurna sekitar setengah ukuran lapangan sepakbola – di Proxima b dan Trappist-1e. Teleskop masa depan akan memiliki lebih dari 250 kali kekuatan pengumpul cahaya dari Hubble Space Telescope.

Lin dan Kaltenegger mengatakan, spektrograf resolusi tinggi dari ELT dapat membedakan air, metana, dan oksigen untuk Proxima b dan Trappist-1e, jika planet-planet ini seperti titik biru pucat kita sendiri.

"Zifan telah menghasilkan basis data sidik jari cahaya untuk dunia-dunia ini, sebuah panduan untuk memungkinkan para pengamat belajar bagaimana menemukan tanda-tanda kehidupan, jika mereka ada di sana," kata Kaltenegger. "Kami menyediakan template tentang cara menemukan kehidupan di dunia ini, jika ada."

Referensi:

Material disediakan oleh Universitas Cornell. Asli ditulis oleh Blaine Friedlander. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

You may also like...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.