Peneliti menemukan gen pada lebah madu yang menyebabkan kelahiran perawan – Sains Terkini

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan hari ini di Biologi Saat Ini, para peneliti dari University of Sydney telah mengidentifikasi gen tunggal yang menentukan bagaimana lebah madu mereproduksi tanpa berhubungan seks. Satu gen, GB45239 pada kromosom 11, bertanggung jawab atas kelahiran perawan.

"Ini sangat mengasyikkan," kata Profesor Benjamin Oldroyd di School of Life and Environmental Sciences. "Para ilmuwan telah mencari gen ini selama 30 tahun terakhir. Sekarang kita tahu itu pada kromosom 11, kita telah memecahkan sebuah misteri."

Ahli genetika perilaku Profesor Oldroyd mengatakan: "Seks adalah cara yang aneh untuk mereproduksi, namun itu adalah bentuk reproduksi paling umum untuk hewan dan tumbuhan di planet ini. Ini adalah misteri biologis utama mengapa ada begitu banyak seks yang terjadi dan tidak masuk akal secara evolusi. Aseksualitas adalah cara yang jauh lebih efisien untuk berkembang biak, dan kadang-kadang kita melihat suatu spesies kembali padanya. "

Di lebah madu Cape, yang ditemukan di Afrika Selatan, gen tersebut memungkinkan lebah pekerja bertelur yang hanya menghasilkan betina daripada jantan normal yang dilakukan lebah madu lainnya. "Laki-laki kebanyakan tidak berguna," kata Profesor Oldroyd. "Tapi pekerja Cape bisa bereinkarnasi secara genetik sebagai ratu perempuan dan prospek itu mengubah segalanya."

Tetapi itu juga menyebabkan masalah. "Alih-alih menjadi masyarakat yang kooperatif, koloni lebah madu Cape dipenuhi konflik karena setiap pekerja dapat bereinkarnasi secara genetik sebagai ratu berikutnya. Ketika sebuah koloni kehilangan ratu, para pekerja berjuang dan bersaing untuk menjadi ibu dari ratu berikutnya," Profesor Kata Oldroyd.

Kemampuan untuk menghasilkan anak perempuan secara seksual, yang dikenal sebagai "partenogenesis thelytokous," terbatas pada satu subspesies yang mendiami wilayah Tanjung Afrika Selatan, lebah madu Cape atau Apis mellifera capensis.

Beberapa sifat lain membedakan lebah madu Cape dari subspesies lebah madu lainnya. Secara khusus, indung telur lebah pekerja lebih besar dan lebih mudah diaktifkan dan mereka mampu menghasilkan feromon ratu, memungkinkan mereka untuk menegaskan dominasi reproduksi dalam sebuah koloni.

Ciri-ciri ini juga mengarah pada kecenderungan parasitisme sosial, perilaku di mana pekerja lebah Cape menginvasi koloni asing, mereproduksi dan membujuk pekerja koloni inang untuk memberi makan larva mereka. Setiap tahun di Afrika Selatan, 10.000 koloni sarang lebah komersial mati karena perilaku parasit sosial pada lebah madu Cape.

"Ini adalah lebah yang harus kita hindari dari Australia," kata Profesor Oldroyd.

Keberadaan lebah Cape dengan karakter ini telah dikenal selama lebih dari seratus tahun, tetapi baru-baru ini, menggunakan alat genomik modern, kita telah dapat memahami gen yang sebenarnya yang memunculkan kelahiran perawan.

"Studi lebih lanjut tentang lebah Cape dapat memberi kita wawasan tentang dua transisi evolusi utama: asal usul seks dan asal mula masyarakat hewan," kata Profesor Oldroyd.

Mungkin prospek paling menarik yang muncul dari penelitian ini adalah kemungkinan untuk memahami bagaimana sebenarnya gen bekerja secara fungsional. "Jika kita dapat mengendalikan saklar yang memungkinkan hewan untuk bereproduksi secara aseksual, itu akan memiliki aplikasi penting dalam pertanian, bioteknologi, dan banyak bidang lainnya," kata Profesor Oldroyd. Sebagai contoh, banyak spesies semut hama seperti semut api adalah thtokous, meskipun sayangnya tampaknya menjadi gen yang berbeda dengan yang ditemukan di Capensis. "

Referensi:

Material disediakan oleh Universitas Sydney. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

You may also like...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.