Peneliti mengidentifikasi nanobody yang dapat mencegah infeksi COVID-19 – Sains Terkini

Para peneliti di Karolinska Institutet di Swedia telah mengidentifikasi antibodi kecil penawar, yang disebut nanobody, yang memiliki kapasitas untuk memblokir SARS-CoV-2 memasuki sel manusia. Para peneliti percaya bahwa nanobody ini berpotensi untuk dikembangkan sebagai pengobatan antivirus melawan COVID-19. Hasilnya dipublikasikan di jurnal Komunikasi Alam.

"Kami berharap temuan kami dapat berkontribusi pada perbaikan pandemi COVID-19 dengan mendorong pemeriksaan lebih lanjut dari nanobody ini sebagai kandidat terapeutik untuk melawan infeksi virus ini," kata Gerald McInerney, penulis terkait dan profesor virologi di Departemen Mikrobiologi, Tumor dan Biologi Sel di Karolinska Institutet.


Pencarian nanobodi yang efektif – yang merupakan fragmen antibodi yang terjadi secara alami pada unta dan dapat diadaptasi untuk manusia – dimulai pada bulan Februari ketika alpaka disuntik dengan protein lonjakan virus corona baru, yang digunakan untuk memasuki sel kita. Setelah 60 hari, sampel darah dari alpaka menunjukkan respons imun yang kuat terhadap lonjakan protein.

Selanjutnya, para peneliti mengkloning, memperkaya dan menganalisis sekuens nanobody dari sel B alpaka, sejenis sel darah putih, untuk menentukan nanobodi mana yang paling cocok untuk evaluasi lebih lanjut. Mereka mengidentifikasi satu, Ty1 (dinamai menurut alpaka Tyson), yang secara efisien menetralkan virus dengan menempelkan dirinya ke bagian protein lonjakan yang mengikat reseptor ACE2, yang digunakan oleh SARS-CoV-2 untuk menginfeksi sel. Ini menghalangi virus agar tidak masuk ke dalam sel dan dengan demikian mencegah infeksi.

"Dengan menggunakan mikroskop elektron-cryo, kami dapat melihat bagaimana nanobodi mengikat lonjakan virus di epitop yang tumpang tindih dengan situs pengikatan reseptor seluler ACE2, memberikan pemahaman struktural untuk aktivitas netralisasi yang kuat," kata Leo Hanke, postdoc dalam kelompok McInerney dan penulis pertama studi ini.

Nanobodi menawarkan beberapa keunggulan dibandingkan antibodi konvensional sebagai kandidat untuk terapi spesifik. Mereka memiliki ukuran kurang dari sepersepuluh ukuran antibodi konvensional dan biasanya lebih mudah diproduksi dalam skala yang hemat biaya. Secara kritis, mereka dapat diadaptasi untuk manusia dengan protokol terkini dan memiliki catatan terbukti menghambat infeksi virus pernapasan.

"Hasil kami menunjukkan bahwa Ty1 dapat mengikat secara kuat protein lonjakan SARS-CoV-2 dan menetralkan virus, tanpa aktivitas di luar target yang terdeteksi," kata Ben Murrell, asisten profesor di Departemen Mikrobiologi, Tumor dan Biologi Sel dan rekannya. penulis senior publikasi. "Kami sekarang memulai studi hewan praklinis untuk menyelidiki aktivitas penetralisir dan potensi terapeutik Ty1 in vivo."

Proyek ini adalah yang pertama muncul dari konsorsium CoroNAb, yang dikoordinasikan oleh Karolinska Institutet, dan didanai oleh program penelitian dan inovasi European Union's Horizon 2020. Pendanaan tambahan untuk proyek ini diperoleh dari Swedish Research Council, dan KI Development Office.


Urutan Ty1 tersedia dalam artikel ilmiah dan juga akan diposting di basis data urutan NCBI GenBank di bawah kode aksesi MT784731.

Referensi:

Bahan disediakan oleh Institut Karolinska. Catatan: Konten dapat diedit gaya dan panjangnya.

You may also like...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.